Apa itu Pemrograman Ladder Diagram?

Bahasa yang paling umum digunakan untuk memprogram PLC adalah Ladder Diagram (LD), juga dikenal sebagai Relay Ladder Logic (RLL).

Mengenal Pemrograman Ladder Diagram (LD)

Ladder Diagram adalah bahasa grafis yang menunjukkan hubungan logis antara input dan output seolah-olah mereka adalah kontak dan gulungan dalam rangkaian relai elektromekanis terprogram.

Bahasa ini diciptakan untuk tujuan membuat pemrograman PLC terasa “alami” bagi teknisi listrik yang terbiasa dengan logika berbasis relai dan rangkaian kontrol.

Meskipun pemrograman Ladder Diagram memiliki banyak kekurangan, namun tetap sangat populer dalam otomasi industri.

Setiap program Ladder Diagram disusun menyerupai diagram listrik, menjadikannya bahasa pemrograman grafis (bukan berbasis teks).

Diagram ladder dianggap sebagai sirkuit virtual, di mana “daya” virtual mengalir melalui “kontak” virtual (ketika tertutup) untuk memberi energi pada “kumparan relai” virtual untuk melakukan fungsi logis.

Tidak ada kontak atau kumparan yang terlihat dalam program Ladder Diagram PLC yang asli; sebaliknya, mereka bertindak atas bit dalam memori PLC, hubungan logis antara bit-bit tersebut dinyatakan dalam bentuk diagram yang menyerupai sirkuit. sedang diedit di komputer pribadi:

Pemrograman Diagram Ladder

Tangkapan layar komputer berikut menunjukkan program Ladder Diagram yang khas.

Pemrograman Ladder Diagram Adalah
Interface Ladder Diagram

Kontak NO (normally open) adalah gambar kontak 2 garis dengan ruang kosong diantaranya, sedangkan kontak yang NC (normally close) memiliki garis diagonal yang melintasi ruang tersebut.

Symbol coil agak berbeda, muncul sebagai lingkaran atau pasangan tanda kurung. Instruksi lain muncul sebagai kotak persegi panjang.

Setiap garis horizontal disebut sebagai anak ladder, sama seperti setiap pijakan horizontal pada ladder disebut “anak ladder”.

Fitur umum di antara editor program Ladder Diagram, seperti yang terlihat pada tangkapan layar ini, adalah kemampuan untuk men-highlight dengan warna “komponen” virtual tersebut di “sirkuit” virtual yang siap untuk “melakukan” “kekuatan” virtual.

Dalam editor ini, warna yang digunakan untuk menunjukkan “konduksi” adalah biru muda.

Bentuk lain dari indikasi status yang terlihat pada program PLC ini adalah nilai variabel tertentu dalam memori PLC, yang ditunjukkan dengan teks berwarna merah.

Misalnya, Anda dapat melihat kumparan T2 berenergi di sudut kanan atas layar (diisi dengan warna biru muda), sedangkan kumparan T3 tidak.

Sejalan dengan itu, setiap kontak T2 yang normally-open tampak berwarna, menunjukkan status “tertutup”, sedangkan setiap kontak T2 yang normally-close tidak berwarna.

Sebaliknya, setiap kontak T3 yang normally-open tidak berwarna (karena koil T3 tidak diberi daya) sementara setiap kontak T3 yang normally-close ditampilkan berwarna untuk menunjukkan status konduktifnya.

Demikian juga, nilai hitungan saat ini dari pengatur waktu T2 dan T3 ditampilkan masing-masing sebagai 193 dan 0. Nilai keluaran dari kotak instruksi matematika adalah 2400, juga ditampilkan dalam teks berwarna merah.

Penyorotan warna komponen Ladder Diagram hanya berfungsi, tentu saja, ketika komputer yang menjalankan perangkat lunak pengedit program terhubung ke PLC dan PLC dalam mode “RUN” (dan fitur “show status” dari perangkat lunak pengedit diaktifkan ).

Jika tidak, Ladder Diagram tidak lebih dari simbol hitam dengan latar belakang putih.

Penyorotan status tidak hanya sangat berguna dalam program de-bugging PLC, tetapi juga melayani tujuan diagnostik yang sangat berharga saat teknisi menganalisis program PLC untuk memeriksa status perangkat input dan output dunia nyata yang terhubung ke PLC.

Hal ini terutama berlaku ketika status program dilihat dari jarak jauh melalui jaringan komputer, memungkinkan staf pemeliharaan untuk menyelidiki masalah sistem bahkan tanpa harus berada di dekat PLC.

Baca juga :

Leave a Comment